Nuffnang Ads

Saturday, 4 January 2014

Kandungan Khutbah Terakhir Rasulullah SAW

Khutbah ini disampaikan oleh Rasullah s.a.w pada 9hb Zulhijjah Tahun 10 Hijrah di Lembah Uranah, Gunung Arafah.
“Wahai Manusia,dengarlah baik-baik apa yang hendak ku katakan.Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini.
Oleh itu dengarlah dengan teliti kata-kataku dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini.
Wahai manusia,
Sepertimana kamu menganggap bulan ini dan kota ini sebagai suci, maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak. Janganlah kamu sakiti sesiapa pun agar orang lain tidak menyakiti kamu lagi.
Ingatlah bahawa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan diatas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba, oleh itu segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan mulai sekarang.
Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dan dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutinya dalam perkara-perkara kecil.
Wahai manusia,
Sebagaimana kamu mempunyai hak keatas isteri kamu, mereka juga mempunyai hak di atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu maka mereka juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang.
Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik, berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu yang setia. Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.
Wahai manusia,
Dengarlah bersungguh-sungguh kata-kata ku ini, Sembahlah Allah, Dirikanlah solat lima kali sehari, Berpuasalah di bulan Ramadhan dan tunaikanlah Zakat dari harta kekayaan kamu. Kerjakanlah ibadat Haji sekiranya kamu mampu.
Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah bersaudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama, tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal soleh.
Ingatlah,
Bahawa kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggungjawabkan diatas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu Awasilah agar jangan sekali-kali terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku.
Wahai manusia,
Tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru.
Oleh itu wahai manusia,
Nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu.
Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah Al-Quran dan sunnahku.
Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku menyampaikan pula kepada orang lain.
Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dari ku.
Saksikanlah Ya Allah!
Bahawasanya telah aku sampaikan risalah Mu kepada hamba-hamba mu.”

Perjalanan Baginda Rasulullah ke Syam dan Perkahwinan Baginda dengan Saidatina Khadijah

Mengikut apa yang diceritakan oleh Ibnu Athir dan Ibnu Hisyam bahwa Khadijah Radiyallahu 'anha adalah seorang saudagar yang masyhur serta terkenal dengan kemuliaan budi dan kekayaan harta. Sebilangan besar dari orang-orang Arab di masa itu meminjam sebahagian daripada hartanya itu sebagai modal perniagaan mereka.

Bila mana Khadijah mendengar berita perihal peribadi Nabi Muhammad yang mulia dan akhlak yang terpuji itu dia terus mempelawakan kepada Nabi Muhammad S.A.W supaya menjalankan usaha perniagaan dengan hartanya dan sanggup memberi keuntungan yang lebih dari yang pernah diberikannya kepada orang lain. Untuk mengiringi baginda dalam usaha perniagaan nanti baginda akan dibantu oleh seorang budak suruhan Khadijah yang bernama Maisarah. Tawaran itu telah diterima baik oleh Muhammad S.A.W dengan penuh kerelaan hati. Baginda terus belayar ke negeri Syam untuk menjalankan urusan perniagaan bersama Maisarah budak suruhan Khadijah. Dalam perniagaan ini baginda telah mendapat keuntungan yang berlipat ganda. Bila baginda kembali bertemu Khadijah dengan keuntungannya tadi, baginda terus menyerahkan kepada Khadijah apa yang perlu dan patut diserahkan dengan penuh amanah. Semasa di negeri Syam, Maisarah melihat dengan mata kepalanya sendiri dan tertawan dengan budi pekerti baginda yang mulia dan segala-galanya ini terus diceritakan kepada Khadijah. Khadijah sungguh tertawan dengan keamanahan dan budi pekerti yang tinggi dan yang lebih menghairankan lagi ialah keuntungan yang berlipat kali ganda yang diperolehinya dengan berkat baginda.

Dengan perantaraan Nafisah Binti Manbah, Khadikah telah menawarkan dirinya kepada Nabi Muhammad S.A.W untuk menjadi teman hidupnya yang halal. Tawarannya tadi telah disambut baik oleh Muhammad S.A.W dengan tidak membuang masa, baginda terus menyatakan hasrat hatinya yang mulia itu kepada bapa-bapa saudaranya dan mereka terus melamar Khadijah melalui bapa saudaranya 'Amru Bin Asad. Perkahwinan pun dilangsungkan dengan selamatnya. Dikala itu Rasulullah S.A.W berusia genap 25 tahun sedang Khadijah berusia 40 tahun.

Petikan dari Kitab Fiqh Al-Sirah karangan Muhammad Sa'id Ramadhan Al-Buti

Tuesday, 22 October 2013

Kata-kata hikmah






Kutampal duniaku dengan sobekan agamaku,
Tapi agama dan yang kutampal tidak abadi juga,
Beruntunglah orang yang mendahulukan Tuhannya,
dan menemukan dunianya untuk seperlunya

Tiuplah dunia ampunan kan menghujanimu,
Bukankah hujungnya pindah jua,
Hartamu bagai jarahan saja,
Datang padamu, namun akhirnya pergi juga...

(Rabiah)-Mukashafah Al-Qulub

Tuesday, 29 January 2013

Islam untuk seluruh alam...


Islam adalah agama untuk semua umat manusia,tidak mengira rupa, warna kulit, tutur bahasa atau apa sekalipun. Kita sering keliru dengan pengenalan agama Islam hanya berdasarkan bangsa dan warisan turun temurun dari salasilah nenek moyang kita. Hakikatnya, Islam adalah bersifat global dan diwahyukan oleh Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAW untuk disampaikan kepada seluruh umat manusia.Berikut adalah petikan daripada karangan Al-Ustaz Fathi yakan yang berkaitan dalam buku "Apa Erti Saya Menganut Islam":

Penggabungan diri dengan agama Islam bukanlah secara warisan, bukan secara hobi malah ia juga bukan penggabungan secara zahir sahaja. Sebenarnya penggabungan yang dimaksudkan ialah penggabungan dengan ajaran Islam itu sendiri dengan cara berpegang teguh dengan seluruh ajaran Islam serta menyesuaikan    diri dengan Islam di segenap bidang kehidupan dengan penuh kerelaan.

Oleh yang demikian, perlu kita fahami bahawa asas kepada agama Islam adalah dari sudut aqidah atau pengakuan bahawa tiada tuhan yang selayaknya disembah melainkan Allah SWT dan Muhammad SAW itu adalah pesuruh Allah SWT.

"Sekiranya ada dilangit dan dibumi tuhan-tuhan selain Allah tentulah kedua-duanya itu telah rosak binasa. maka Maha suci Allah yang mempunyai Arasy daripada apa yang mereka sifatkan".
(Surah Al-Anbiya' 21: Ayat 22)

Monday, 28 January 2013

Setiap yang berlaku ada hikmahnya...

Pernahkah anda mengalami situasi dimana anda merasa tenang dengan suatu dugaan yang menimpa diri anda?Jika ada,ternyata anda seorang yang sangat tabah dan mempunyai rasa redha yang sangat tebal...Tapi sayangnya,rasa redha ini sangat kurang peratusnya berbanding rasa gelisah dan gundah gulana apabila ditimpakan sedikit ujian...Kita sering memikirkan agar Allah menunaikan segala hasrat dan hajat yang kita idamkan tanpa kita memikirkan adakah kita sudah cukup menunaikan setiap titah perintah Allah...Jika kita fikirkan dengan mendalam setiap zarah nikmat yang telah Allah kurniakan keatas tiap-tiap hambanya,maka pastinya kita tidak mampu untuk menghitungnya...Akan tetapi,hamba tetap hamba,kerana itulah kita perlu sentiasa mengingatkan diri kita supaya setiap yang dilakukan perlu diperbetulkan niat secara khusus untuk mendapatkan keredhaan Allah jua...Setiap yang berlaku ada hikmahnya...

Thursday, 24 January 2013

Setulus Kasihmu

Dikala fajar melabuh sinarnya
Gelap alam tanpa cahaya
Kelam malam menggamit rasa
Langit nan luas tiada bernyawa

Hadirmu bagai bulan purnama
Memecah sirna penerang jiwa
Kerlipan bintang penyeri buana
Penunjuk jalan pelayar bahtera

Badai melanda tiada terduga
Ombak memukul menduga samudera
Bulan bintang menjadi sirna
Yang tinggal hanyalah nur kasihnya

Nur kasihmu bekalan abadi
Menjadi pedoman pelayar bahtera
Menongkah arus deras dunia
Penajam akal penenang jiwa

Nukilan : penalistrik

Monday, 24 December 2012

Sang pencetus huru-hara...

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani...Tuhan yang Maha Mengetahui asbab setiap zarah kejadian dan sebaik-baik perancang...

Saya mulakan titipan kali ini dengan harapan kita dapat mengenal 'sang pencetus huru-hara' yang telah menyebabkan berlaku mala petaka disetiap pelusuk dunia.Kemelut yang berlaku di tanah Palestine tiada hujung noktah dan tangan-tangan 'sang pencetus huru-hara' ini semakin rakus menindas umat Islam.Sebenarnya sedar ataupun tidak,ketidakstabilan dunia secara umumnya bukan berlaku secara kebetulan,tetapi telah dirancang rapi oleh kuasa materialistik yang tidak didedahkan secara telus melalui media massa arus perdana kerana pendedahan konspirasi jahat ini akan mengganggu perangcangan rapi yang telah bermula lebih 200 tahun yang lalu.Konspirasi ini telah menyebabkan berlakunya revolusi di negara-negara kuasa besar eropah seperti Perancis dan Britain yang suatu ketika dahulu merupakan kerajaan yang mempunyai sistem pemerintahan beraja.

Persoalannya,siapakah mereka ini?Bagaimana bermulanya perancangan yang tersusun secara berantai yang bermula sekitar 1770-an sehingga kini telah berjaya meletakkan seluruh kerajaan dunia berada dibawah telunjuk mereka.Jika persoalan-persoalan tersebut masih belum terjawab,adalah lebih baik kita memperkayakan pengetahuan kita dengan membaca naskhah nukilan ibnuyaacob yang bertajuk "Teori Konspirasi Rothchild-Yahudi Kepercayaan Dajjal".Naskhah tersebut akan membantu kita memahami sejarah ciptaan mereka yang selama ini dirahsiakan kebenarannya daripada pengetahuan kita.

Buku ini boleh diperolehi daripada kedai-kedai buku agama diseluruh Malaysia dengan harga RM26.Niat kami bukanlah untuk mempromosikan buku ini untuk tujuan mendapat keuntungan akan tetapi sekadar ingin berkongsi bahan bacaan yang berguna untuk percambahan minda dan pengetahuan.Moga kita mendapat manfaat daripada buku tersebut.InsyaAllah.